Budi Daya Ikan Nila dengan Sistem Bioflok dan Aquaponik Terintegrasi

Bioflok dan Aquaponik Terintegrasi. (Thefishsite)

Editor: Reza P - Sabtu, 26 Desember 2020 | 18:00 WIB

SariAgri - Studi baru menunjukkan bahkan ikan nila bisa berkembang biak dengan baik dalam bioflok dan aquaponik terintegrasi tanpa menimbulkan dampak lingkungan yang berat. Ikan nila yang dimodifikasi secara genetik (GIFT) menunjukkan peningkatan pertumbuhan dan pengurangan stres biologis ketika dibesarkan dalam sistem bioflok dan aquaponik terintegrasi.

Studi ini dilakukan oleh Dewan penelitian pertanian India (ICAR) dan diterbitkan dalam jurnal Aquaculture. 

Mengutip thefishsite, para peneliti merancang sistem produksi aquaponik dan bioflok terintegrasi, untuk menciptakan sistem tanpa limbah dan sistem input minimal untuk membesarkan ikan Nila (GIFT) dan tanaman paprika.

Hasil produksi awal menunjukkan bahwa integrasi kedua sistem menghasilkan massa sayuran yang lebih baik, dan pertumbuhan ikan nila yang lebih bagus dibandingkan ikan yang dibesarkan dalam sistem aquaponik biasa. Uji coba ini juga menunjukkan bahwa sistem terintegrasi tidak menimbulkan stres bagi ikan, yang memberikan banyak manfaat di bagian hilir bagi produsen.

Teknik Penelitian

Para peneliti membagi 1.500 ikan nila GIFT menjadi empat kelompok untuk uji coba 120 hari - satu kelompok kontrol dengan 150 ekor nila per tangki dalam aquaponik yang disiapkan untuk menanam paprika.

Tiga kelompok yang tersisa disimpan dalam sistem bioflok dan aquaponik terintegrasi dengan kepadatan tebar yang berbeda: Kelompok 1 berisi 150 ekor nila per tangki, kelompok 2 berisi 250 ekor nila dan kelompok 3 berisi ekor 350 nila. Para peneliti mentransplantasikan bibit paprika ke tempat aquaponic di keempat kelompok dan memantau pertumbuhan sayuran.

Para peneliti melacak ikan dan lingkungan produksi selama uji coba. Saat menilai kualitas air, tim memantau parameter utama seperti pH dan suhu air setiap hari. Mereka mengukur oksigen terlarut, total amonia nitrogen, nitrit, nitrat, dan fosfat setiap 10 hari sekali. Indikator bioflok seperti kekeruhan, volume flok dan padatan pengendapan juga dinilai.

Para peneliti mengevaluasi respons stres dengan mengambil sampel darah dari tiga ikan per kelompok eksperimen. Mereka menggunakan kortisol serum dan kadar glukosa sebagai indikator hormon stres. Mereka memantau aktivitas jaringan hati dan aktivitas katalase sebagai indikator kesejahteraan tambahan.

Hasil terbaik dari bioflok dan aquaponik

Tidak ada kematian ikan yang tercatat selama penelitian ini. Para peneliti mencatat bahwa ikan nila yang dipelihara dalam sistem terintegrasi memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi dibandingkan dengan ikan dalam kelompok kontrol.

Uji coba juga menunjukkan hubungan terbalik antara kepadatan tebar dan pertumbuhan. Para peneliti merasa bahwa penurunan pertumbuhan kelompok 3 dibandingkan dengan kelompok lain disebabkan oleh keterbatasan ruang dan lebih sedikit flok mikroba untuk dimakan ikan.

Kelompok 1 memiliki kinerja terbaik dari semua kelompok - baik dalam hal kesehatan ikan dan pertumbuhan sayuran. Tangki ini juga mempertahankan parameter kualitas air terbaik selama uji coba. 

Para peneliti mencatat bahwa air dalam kelompok kontrol memiliki konsentrasi nitrat dan nitrit tertinggi - yang menunjukkan kualitas yang lebih buruk.

Saat menilai parameter stres biologis pada ikan nila, para peneliti mencatat bahwa kadar kortisol, indikator respons antioksidan seperti katalase dan respons hati meningkat sejalan dengan kepadatan tebar. 

Hasil penelitian mereka juga menunjukkan bahwa aktivitas enzim hati dan katalase tertinggi ada pada kelompok kontrol. Mereka berteori bahwa indikator ini lebih rendah untuk ikan pada kelompok eksperimen, karena mereka mampu mengonsumsi unsur antioksidan dalam bioflok. Memberi makan pada flok mengurangi stres oksidatif mereka secara keseluruhan, yang mengarah pada peningkatan pertumbuhan dan kesejahteraan.

Para peneliti menyimpulkan bahwa sistem terintegrasi memiliki kinerja terbaik - terutama bila ditebar dengan kepadatan optimal yakni 150 ikan nila per tangki.

Baca Juga: Budi Daya Ikan Nila dengan Sistem Bioflok dan Aquaponik Terintegrasi
Akuaponik, Pilihan Budi daya Rumahan di Tengah Pandemi

Sistem tersebut menghasilkan lebih banyak massa paprika dengan lebih sedikit masukan air, mengelola produksi nutrisi berlebih dari ikan, dan mengolah limbah untuk produksi tanaman.

Mereka menyimpulkan bahwa padat tebar ini akan memberi hasil terbaik dalam hal pertumbuhan tanaman, kesehatan ikan, dan hasil keseluruhan.

Video Terkait