Kekayaan Laut Melimpah, Investor Lirik Potensi Perikanan di Indonesia Timur

Ilustrasi nelayan. (Antara)

Editor: Dera - Minggu, 31 Juli 2022 | 16:30 WIB

Sariagri -  Upaya Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) tengah gencar mempromosikan peluang investasi usaha kelautan dan perikanan membuat iklim investasi tumbuh positif. Informasi terbaru, delapan investor dalam negeri menyampaikan minatnya menanamkan investasi senilai Rp156 miliar untuk mengembangkan industri perikanan di Indonesia timur.

Rencananya, mereka akan mengembangkan usaha di bidang budidaya udang, pengolahan ikan, dan pemasaran rumput laut.

"Alhamdulillah, delapan investor berminat untuk berinvestasi di sektor kelautan dan perikanan di wilayah Indonesia timur," ungkap Dirjen Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Artati Widiarti melalui keterangan tertulisnya.

Artati mengungkapkan wilayah yang dilirik oleh investor tersebut meliputi Kabupaten Sumbawa dengan minat investasi budidaya udang senilai Rp80 miliar serta pengolahan tuna dan rajungan senilai Rp10 miliar. Kemudian pembangunan pabrik es senilai Rp500 juta dan pembangunan Unit Pengolahan Ikan (UPI) untuk produk ikan segar serta ikan beku senilai Rp45 miliar untuk Kabupaten Mimika.

Sementara untuk Kabupaten Flores Timur, investor berminat untuk investasi di UPI senilai Rp20 miliar dan juga pembangunan pabrik es senilai Rp500 juta.

"Tentu ini kabar baik dan pasti akan kami tindak lanjuti," sambungnya.

Senada, Direktur Usaha dan Investasi Ditjen PDSPKP, Catur Sarwanto memastikan akan segera berkoordinasi dengan pemerintah daerah setempat. Di saat bersamaan, dia siap mendampingi para investor yang telah mengajukan minat investasi agar dapat merealisasikan investasinya.

"Sesuai arahan dan kebijakan kami, bahwa ini akan segera kita koordinasikan ke pemerintah daerah," kata Catur.

Dalam kegiatan promosi peluang investasi di Makassar beberapa waktu lalu, Catur memastikan PDSPKP juga menawarkan kesempatan untuk berinvestasi di Kota Parepare.

Merujuk RJPMN 2019, Kota Parepare telah diarahkan untuk menjadi Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dengan fokus sebagai pusat industri pengolahan. Penetapan ini bertujuan untuk mendorong kegiatan ekonomi dan agroindustri di kawasan sekitarnya seperti Kabupaten Barru, Pinrang, Sidrap dan Enrekang. Selain itu, Kota Parepare juga termasuk dalam kawasan strategis nasional (KAPET).

"Potensi perikanan Kota Parepare terdiri dari usaha perikanan tangkap, pengolahan dan budidaya. Untuk potensi tambak sebesar 64 Ha dan kolam 3.355 Ha, tentu ini juga peluang investasi yang kami tawarkan," jelasnya.

Potensi Ekspor Perikanan

Di forum yang sama, praktisi pasar ekspor Jepang, Imelda Ropaz mengurai peluang pasar produk perikanan di Negeri Sakura. Saat ini, Jepang masih bergantung pada produk impor dengan kontribusi impor terbesar berasal dari Tiongkok sebanyak 18,1%, sedangkan Indonesia menyumbangkan kontribusi 4,9%.

Menurut data 2021, mitra dagang utama ekspor udang ke Jepang adalah India, Vietnam, Argentina, Indonesia dan Thailand. Lalu Taiwan, Tiongkok, Korea Selatan, Malta dan Maroko menjadi mitra dagang utama untuk produk tuna.

Baca Juga: Kekayaan Laut Melimpah, Investor Lirik Potensi Perikanan di Indonesia Timur
Ini Capaian Kinerja KKP Semester I 2022

"Jadi terdapat tiga faktor yang harus dipertimbangkan untuk penguatan daya saing produk ke Jepang yakni penelusuran data produk, inspeksi pasar dan menemukan partner/buyer yang tepat," tutupnya saat memotivasi pelaku usaha untuk melirik pasar Jepang.

Sebagai informasi, di bawah komando Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono, KKP berhasil meningkatkan gairah investasi di bidang kelautan dan perikanan Indonesia sepanjang semester I tahun 2022. Realisasi investasi semester I-2022 diperkirakan mencapai Rp4,04 triliun atau meningkat 36,29% dibanding periode yang sama pada tahun 2021.

Video Terkait